Eksekusi Mati Zaenab: “Perlindungan Harus Dua Kali”

Bela sungkawa untuk Keluarga Siti Zaenab. Eksekusi Mati Siti Zaenab harus menjadi cermin perbaikan bagi mekanisme perlindungan TKI ke depan secara totalitas. Mulai Dari persiapan penempatan, proses penempatan dan saat penempatan aspek Perlindungan harus dilakukan dengan strategy “double shields”. Terlindungi secara hukum dan terlindungi secara Mental. Jika secara mental TKI kuat pada dasarnya akan memberikan ketahanan tersendiri bagi si TKI untuk menghadapi berbagai tekanan yang dihadapinya. Jelas ini menjadi basis perlindungan tersendiri bagi si TKI. Sehingga dia dapat terhindar dari berbagai potensi masalah hukum yang senantiasa dapat terjadi.
Sementara itu dalam konteks perlindungan hukum, basis-basis pembelaan hukum harus dilakukan secara maksimal. Tentunya dengan menggunakan pengacara-pengacara yang benar-benar peduli dalam melakukan pembelaan. Sungguh aneh jika Pengacara Siti Zaenab yang mendampingi kasusnya kemudian tidak mengetahui eksekusi hukuman mati yang bersangkutan. Secara praktek legal di mana pun eksekusi hukuman dalam bentuk apa pun harus ada pemberitahuan kepada si Pengacara yang melakukan pembelaan.
KBRI Riyadh harus segera mempelajari dan mengevaluasi peran si Pengacara dalam hal ini. Jangan sampai pengacara yang sama tetap dipakai dan melakukan pembelaan secara tidak maksimal.

Poempida Hidayatulloh, Ketua Umum Organisasi Kesejahteraan Rakyat – ORKESTRA

Share this

Tinggalkan Balasan