Semua tulisan dari Poempida

Green Energy Enthusiast. Chairman of Standing Comittee for Climate Change, Indonesian Chamber of Commerce (KADIN INDONESIA)

Kuliah dan Bekerja di Taiwan

Jobindo.com menawarkan kepada Lulusan SLTA Pria/Wanita berusia maksimal 30 tahun untuk Kuliah S1 dan Bekerja di Taiwan. Fasilitas yang didapatkan:

– Mess tempat tinggal

– Pekerjaan dengan gaji 5-6 Juta per bulan

– Biaya kuliah gratis sampai lulus

– Pelatihan Bahasa Mandarin

– Pinjaman dari Chinatrust Commercial Bank untuk Biaya Pemberangkatan

Persyaratan:

– Pria/Wanita

– Umur Maksimal 30 Tahun

– Pendidikan Minimal SLTA

– Bebas Narkoba

– Lulus Seleksi

– Memiliki Pasport yang masih berlaku sampai Maret 2018

Informasi Tambahan:

– Hari Kerja dan Kuliah: Senin-Sabtu

– Waktu Kerja: Jam 08.00-17.00 Waktu Taiwan

– Waktu Kuliah: Jam 19.00-21.30 Waktu Taiwan

– Rencana berangkat: September 2017

Untuk keterangan lebih lengkapnya akan kami sampaikan saat acara pengarahan di Jakarta pada awal bulan september 2017.

Bagi yang berminat, silahkan melamar di

https://www.jobindo.com/Lowongan-Pekerjaan-kuliah-dan-bekerja-22318.html

Dilematika Pengawasan Di Indonesia

Oleh: Dr. Poempida Hidayatulloh Djatiutomo

Semua orang yang memperhatikan kehidupan kekuasaan di Indonesia rasanya selalu heran kenapa korupsi terus saja menjamur, atau ada program yang baik tapi implementasinya buruk, atau sering terjadi penyalahgunaan yang berlebihan.

Analisa yang dapat berkenaan dengan hal tersebut di atas adalah pertama dikarenakan minimnya pemahaman tentang kekuasaan itu sendiri. Secara umum seharusnya semua orang paham jika kekuasaan itu bersifat abstrak dan temporer. Karena bagaimana pun kekuasaan itu ada batasnya bahkan tidak perlu mengacu kepada periode berkuasanya seseorang (umumnya 5 tahunan dan bisa 10 tahun maksimal jika berkuasa kembali), dengan sangat terbukanya sistem informasi dan telekomunikasi melalui media sosial, ini sudah memberi batasan tersendiri bagi sang penguasa. 

Yang kedua adalah dikarenakan minimnya mekanisme pengawasan yang ada. Kalau pun sistem pengawasannya baik, anggaran pengawasannya dibuat minim. Jika kemudian sistem dan anggarannya sudah mumpuni, ada lagi masalah kualitas orang-orang yang mengawasi.

Banyak para Eksekutif/Penguasa pada dasarnya tidak mau diawasi. Hal ini dikarenakan membatasi ruang gerak mereka. Banyak dalih yang selalu diangkat mulai dari alasan mengganggu kinerja, adanya konflik kepentingan sampai tuduhan intervensi kepada para pengawas yang ada.

Menjadi pengawas adalah tugas yang tidak mudah. Karena jika ada masalah bukan saja si Penguasa yang bertanggung jawab, namun juga si Pengawas akan mendapatkan getahnya juga, seakan tidak mampu mengawasi.

Pengawas yang benar secara profesional harus selalu menempatkan posisi ekstrim dan tidak kompromistis. Dengan demikian basis independensi nya selalu terjaga. Pengawas harus selalu berorientasi pada basis tata kelola yang legal, good governance, akuntabilitas, dan keterbukaan kepada publik. Pengawas pun harus senantiasa dapat memastikan terjadinya penegakan hukum.

Tidak jalannya pengawasan inilah yang kemudian menjadi celah bagi siapa pun Penguasanya untuk memanfaatkan kekuasaannya yang secara umum berakhir buruk.

Secara religis, iman seorang manusia itu turun naik. Demikian juga moralnya, sangat dipengaruhi oleh proses kehidupan psikologisnya yang berubah-ubah dari waktu ke waktu.

Keseimbangan dalam kekuasaan pun akan terjadi secara harmoni jika mekanisme “check and balance” terjadi dengan baik. Di sinilah peran para Pengawas jelas menjadi sentranya.

Paradigma berpikir tentang pengawasan ini seyogianya sudah harus menjadi agenda terdepan dalam gerakan Revolusi Mental.

Pengawas juga tidak terlepas menjadi obyek pengawasan lembaga lain yang mengawasi. Sehingga tidak akan terjadi penyalahgunaan hak dan wewenang si Pengawas tersebut.

Semoga paradigma berpikir ini dapat memberikan cara pandang baru bagi penerapan tata kelola Pemerintahan, Lembaga atau pun Organisasi secara baik.

Ingat “Power tends to corrupt, absolute power corrupts absolutely”.

Selamat Jalan Bapakku Sayangย 

ุงูู†ู‘ุง ู„ูู„ู‘ู‡ู ูˆูŽุงูู†ู‘ุง ุงูู„ูŽูŠู’ู‡ู ุฑูŽุงุฌูุนููˆู’ู†.

ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ูู…ู‘ูŽ ุงุบู’ููุฑู’ ู„ูŽู‡ ูˆูŽุงุฑู’ุญูŽู…ู’ู‡ ูˆูŽุนูŽุงููู‡ ูˆูŽุงุนู’ูู ุนูŽู†ู’ู‡ ูˆูŽุฃูŽูƒู’ุฑูู…ู’ ู†ูุฒูู„ูŽู‡ ูˆูŽูˆูŽุณู‘ูุนู’ ู…ูุฏู’ุฎูŽู„ูŽู‡ ูˆูŽุงุบู’ุณูู„ู’ู‡ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุงุกู ูˆูŽุงู„ุซู‘ูŽู„ู’ุฌู ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุฑูŽุฏู ูˆูŽู†ูŽู‚ู‘ูู‡ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุฎูŽุทูŽุงูŠูŽุง ูƒูŽู…ูŽุง ู†ูŽู‚ู‘ูŽูŠู’ุชูŽ ุงู„ุซู‘ูŽูˆู’ุจูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุจู’ูŠูŽุถูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฏู‘ูŽู†ูŽุณู ูˆูŽุฃูŽุจู’ุฏูู„ู’ู‡ ุฏูŽุงุฑู‹ุง ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ู…ูู†ู’ ุฏูŽุงุฑูู‡ ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ู‹ุง ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ ูˆูŽุฒูŽูˆู’ุฌู‹ุง ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ู…ูู†ู’ ุฒูŽูˆู’ุฌูู‡ ูˆูŽุฃูŽุฏู’ุฎูู„ู’ู‡ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ูˆูŽุฃูŽุนูุฐู’ู‡ ู…ูู†ู’ ุนูŽุฐูŽุงุจู ุงู„ู’ู‚ูŽุจู’ุฑู ุฃูŽูˆู’ ู…ูู†ู’ ุนูŽุฐูŽุงุจู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑู 

Mohon doa dan maaf nya untuk Ayahanda saya, Eddy Iman Koesno … Selamat jalan Bapakku sayang …. 

Simpati Untuk Hermansyah


Saya, Poempida Hidayatulloh Djatiutomo mengutuk keras atas perbuatan keji yang terjadi pada Sdr. Hermansyah. Saya meminta aparat hukum agard segera melakukan upaya maksimal untuk menangkap pelaku perbuatan keji ini. Bagi Keluarga Hermansyah saya turut prihatin dan berdoa untuk kesembuhan Saudara Hermansyah.
Poempida Hidayatulloh Djatiutomo.

Ketua Umum Orkestra

Organisasi Kesejahteraan Rakyat

Dan

Alumni ITB