Poempida: Pemuda Harus Jadi Solusi Bangsa

KONGRES KNPI
Poempida: Pemuda Harus
Jadi Solusi Bangsa
Rabu, 14 Desember 2005
JAKARTA (Suara Karya): Kandidat Ketua Umum Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI)
periode 2005-2008 Poempida Hidayatulloh berjanji memberdayakan pemuda sehingga pemuda
tidak menjadi beban bagi bangsa dan negara.
“Saya berkomitmen pemuda perlu diberdayakan agar bisa menjadi solusi bagi bangsa ini,
dan bukannya jadi beban,” kata Poempida Hidayatulloh kepada wartawan di Jakarta, Selasa
(13/12).
Ia mengatakan, KNPI adalah organisasi yang sangat strategis karena di dalamnya terdapat
berbagai unsur pemuda yang lintas fraksi, lintas daerah, lintas agama. KNPI bisa dijadikan
network untuk melaksanakan berbagai proyek idealisme bangsa.
Diingatkan, bangsa ini berkali-kali terkena krisis seperti bencana tsunami dan lonjakan
harga bahan bakar minyak (BBM). Situasi ini telah menyebabkan pemerintahan di bawah
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, mengalami kendala dalam memperbaiki kondisi
perekonomian rakyat.
Dalam kaitan ini, menurut Poempida, KNPI tidak bisa berdiam diri. KNPI harus ikut
membantu pemerintah khususnya dalam mengatasi pengangguran terutama di kalangan
muda. “Kalau terlalu lama nganggur, pemuda kita bisa frustasi, akhirnya berbuat nekat,
melanggar hukum. Ini yang kemudian menjadi beban bagi negara,” tuturnya.
Poempida mengaku memiliki program ke depan dalam memberdayakan pemuda antara lain
menjalin program community development dengan perusahaan-perusahaan besar. Dalam
program ini, pemuda bisa memperoleh pengalaman kerja di perusahaan sehingga bisa
menjadi bekal saat melamar pekerjaan.
“Saya juga akan bekerja sama dengan balai latihan kerja (BLK) Depnaker, untuk melatih
pemuda kita agar memiliki ketrampilan,” tuturnya.
Poempida yang juga wakil bendahara DPP Partai Golkar ini menambahkan harus ada
kebersamaan dan transparansi dalam mengelola organisasi KNPI ke depan.
“Kita perlu kebersamaan agar semua langkah dan kebijakan didukung oleh semua unsur di
KNPI. Jangan setelah terpilih jadi ketua umum, malah diganggu, disikut sehingga program
tak bisa berjalan. Begitu juga, dalam pengelolaan harus transparan sehingga tidak timbul
kecurigaan bahwa ketua umum KNPI punya kepentingan politik tertentu,” tambahnya.
Menurut Poempida, ada dua program ke depan yang akan dilakukannya dalam
memberdayakan pemuda. Pertama, membentuk gerakan sukarelawan pemuda Indonesia
dan kedua, membentuk gerakan sadar lingkungan.
Mengenai paradigma KNPI yang lebih berorientasi politik praktis ketimbang pada
pemberdayaan pemuda, Poempida mengatakan, sebenarnya tidak ada salahnya karena
KNPI bisa dijadikan sebagai wahana pembelajaran politik. Bergabungnya berbagai tokoh
muda partai politik dan organisasi di KNPI akan bermanfaat dalam menjalin kerja sama dan
lobi-lobi politik di kemudian hari. (Victor AS)

East Asia: The next Superpower

East Asia: The next Superpower
By: Dr. Poempida Hidayatulloh
The Undiscovered Unity
The East Asia region has shown distinctive economic growth
characteristics in recent years. The countries in the regions have
shown fast growing recovery in the beginning of this new millennium,
even though they were suffered due to the infamous economic crisis
awhile back.
There is none to argue that with China’s awakening economic power,
the world has seen another gigantic potential power, which may become
a determining factor to the global livelihood.
Japan has always been considered as one of the strongest economy
leaders.
The fact that other countries in the region namely South Korea, North
Korea, Taiwan, Malaysia, Indonesia, Thailand, Philippines, Singapore,
Vietnam, Brunei, Laos, Myanmar, and others (apologies for those not
mentioned) have also reflected massive potentials in the economic
sector.
These countries in the regions have enjoyed shares in good economic
relationships. However, such relationships have not progressed
further into firmer stages. Differences and turbulence in the
regional Geopolitics have highlighted most of the recent regional
affairs.
Some would say that the vested interests of the “West” in the region
have become of an Importance, more than ever. Especially, after the
fall down of the Soviet Union just before the new millennium
commenced. Surely, the West will never allow a bunch of economic
potentials to exceed their proclaimed hegemony. Thus, they will do
anything to protect these potentials to become united.
This is why that the East Asia region needs to find a way of
reconciliation towards unity in order to rediscover further
tremendous potentials not only in economy but also in political power
and cultures.
The World of No Racism
One would still wonder what happened to Hiroshima and Nagasaki. Did
Japan really deserve to be the target of the “Fat Man” and the
“Little Boy”? Why did not Hitler’s NAZI get the same treatment? Just
to remind readers that the NAZI also did significant damages during
World War II.
Historically and culturally, the East Asia Region never recognised
the concept of racism. Surely, there have been wars and differences
among regional ethnics in the past. However, they were not driven by
skin colours and ethnicity issues. They were mostly related to the
fight for resources. Economic strength has always been the most
valued element in this regional culture. They respect most the one
that controls economy. Most of the regional ethnics also show they
bear significant hungers towards economic certainties. This is one of
the key elements of the recent regional economic revival.
If such element is combined with greater political endeavour, it will
result in an unimaginable supremacy. The West very well understands
this fact, and unquestionably they will prevent such combination to
co-exist.
Racism is a western artefact, which infiltrates the eastern norms for
eradications.
No wonder the eastern point of view towards the Hiroshima-Nagasaki
bombing is solely based on racial-prejudice and not as a “pearl
harbour” pay back.
The East Asian Dream
The regional economy, as one of the most sought-after element in the
east, still needs to be repositioned. Multi-lateral economic
relationships are required to be encouraged towards healthier
competitions and partnerships. One way to achieve it is by
establishing an independent exclusive regional economic boundary.
Abundant natural resources, great human capital, gigantic market and
strong currencies would be the potential foundations towards an
independent regional economic zone, which can be very exclusive for
the East Asian people to enjoy. This hypothetical state would be
difficult to realise in this current regional environment. We have
witnessed unnecessary hurdles in the past few years among East Asian
countries. These definitely become drawbacks of what would be the
writer would call the “East Asian Dream”. The East Asian Dream is
about harmony among the nations within, which shares common economic
privileges to realize prosperity, welfare, economic justice and
improved social security. The region has still mountains to climb to
get rid of such drawbacks.
Towards The World’s Superpower
Wikipedia states that Superpower means a country that has the
capacity to project dominating power and influence anywhere in the
world, and sometimes, in more than one region of the globe at a time,
and so may plausibly attain the status of global hegemony.
China has always been predicted to be the next world’s superpower and
jointly sharing such exclusive title with the United States.
The writer sees that China on its own will face steep hills in order
to attain such title.
Japan-China saga, China-Taiwan differences and including North Korea
affairs are summed up into more complex situation towards China’s
title pursuit. The sleeping giant has yet a lot to prove that it can
spread its influences in the region especially in sorting out the
mentioned issues. In addition, even though China’s position is well
supported by the overseas Chinese, still it has some barriers in
terms of global linguistic communications.
The East Asian people should take European Union as a good example.
Having a massive common economic boundary, which consists of various
economic potentials, has proven to be advantageous in strengthening
its regional economy. As a reminder, Europe never has the luxury of
exploiting abundant natural resources. However, they successfully
structure their economy with a strong regional market, strong capital
resources, technology product oriented, stable fiscal policy, low
credit interest and low inflation. This proves further by the fact
that EURO has beaten US Dollar in terms of Foreign Exchange.
Imagine if there is another Regional Union, The East Asian Union
(EAU). This would definitely result in an unbelievable impact in the
World’s economy. With one Currency of EAU, the Union will be lead by
its economic champions, China and Japan. The rest of the countries of
course must support them and together work hand in hand in
establishing stronger independent regional market, improving value
added technology products, exploiting sustainable natural resources
efficiently, and expanding capital network. These can only be done in
harmony socially and politically. Then, The East Asian Dream will
become a reality.
Conclusion
In conclusion, the super-potential East Asia region is undoubtedly to
be unchallenged by others, should the region become united
economically, politically, socially and culturally. However the
Undiscovered Union must focus on consolidation efforts to overcome
differences, dis-integrity, disparity, and destabilisation among the
countries within. On the other hand, simultaneously, the region must
promote more beneficial partnerships and cooperations in many sectors
in order to realize the East Asian Dream.

Transparansi dengan TI, Siapa takut?

Transparansi dengan TI, Siapa takut?
Oleh Poempida Hidayatulloh

JAKARTA – Teknologi Informasi (TI) telah memberikan suatu paradigma baru bagi kemanusiaan dalam hal
mengangkat isu transparansi kepermukaan.Dengan semakin aman dan dapat diandalkan, teknologi ini telah
mempersempit celah bagi siapa pun untuk melakukan dual/double entry , yakni dua data yang persis sama
dimasukan dalam satu sistem database walaupun dipaksakan sistem yang didesain dengan baik akan menolak
terjadi hal tersebut.
Data TKI
Di dalam konteks pendataan banyak sekali masalah-masalah yang timbul yang diakibatkan oleh pendataan
ganda. Hal ini sangat menyulitkan bagi para pihak yang berkepentingan untuk melakukan pelacakan terhadap
seseorang atau pun suatu hal manakala informasi mengenai orang atau pun hal tersebut diperlukan yang
berkaitan dengan munculnya suatu masalah di berbagai kepentingan.
Contoh menarik yang dapat diambil adalah pertama dalam masalah pendataan Tenaga Kerja Indonesia (TKI)
yang dikirim ke mancanegara.Kedua,dalam hal pembuatan kartu tanda penduduk.Ketiga dalam pendataan
pemilihan umum.
Masalah pendataan ganda adalah masalah yang selalu hangat dalam masalah TKI. Di mana jual beli identitas
sering terjadi.Hal ini disebabkan masih rentannya sistem pencatatan data identitas para TKI yang dipakai.Selain
itu data masih bisa diduplikasi dan dipalsukan.
Menurut informasi yang didapat oleh penulis,sistem baru yang lebih baik dari sudut keamanannya sudah siap
dan sedang dalam proses uji coba sejak dari satu tahun lalu.
Hal ini sangat mengherankan karena sudah sedemikian lama sistem tersebut dalam masa uji coba tetapi tidak
kunjung juga diimplementasikan.
Program tersebut terhambat yang membuat pihak Depnakertrans menjadi belum yakin untuk menggunakan
sistem yang baru tersebut secara penuh. Padahal jika sistem baru tersebut digunakan,dapat dibayangkan
berapa banyak masalah TKI illegal dapat teratasi.
Audit
Selain melalui sistem pencatatan yang solid akan memberikan informasi yang akurat.Di mana jika seorang TKI
mendapatkan masalah di negara penempatan akan mudah mendapatkan respon dan perlindungan dari pihak
penyelenggara asuransi maupun pemerintah.
Dengan demikian beban tanggung jawab dan obligasi moral dari PJTKI- PJTKI dalam hal ini pun dapat
dikatakan semakin berkurang.Oleh karena itu,penulis sangat berharap agar PJTKI-PJTKI dapat memberikan
dukungan sepenuhnya kepada pihak Depnakertrans agar segera menggunakan sistem informasi yang baru tadi
sesegera mungkin. Kepercayaan diri dan keyakinan dari pihak Depnakertrans pun dalam hal ini pun sangat
diperlukan.
Satu hal lagi yang harus dipertimbangkan adalah masalah penyusutan investasi untuk teknologi ini yang relatif
sangat cepat sehingga memerlukan upgrade .Mengapa demikian?Hal ini banyak sekali dimanfaatkan oleh
penyedia teknologi untuk memaksakan penjualan teknologi yang terlalu tinggi walaupun pada umumnya
teknologi tersebut belum dibutuhkan atau terlalu berlebihan bagi para pengguna.
Penulis menilai hal tersebut banyak terjadi dalam pengadaan perangkat-perangkat TI di instansi-instansi
pemerintah.Oleh karena itu instansi-instansi tersebut perlu melakukan audit ataupun apraisal teknologi sebelum
melakukan pengadaan. n
Penulis adalah Wakil Ketua Komite Tetap Bidang Telematika KADIN Indonesia

Investasi Politik vs Politik Investasi

Investasi Politik vs Politik Investasi
Oleh: DR Poempida Hidayatulloh

Keterangan Artikel
Sumber: Sinar Harapan
Tanggal: 20 Mar 06

Penerapan pemilihan langsung oleh rakyat, telah memberi kesempatan kepada semua
insan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suara terbanyak dari rakyat. Tentunya
mereka yang sudah menjadi figur publik dan ketokohannya tidak diragukan. Namun ada
satu catatan bahwa siapa pun yang ingin berlomba harus siap dana yang cukup untuk
kampanye. Jika tidak berkocek tebal, jalan lainnya adalah dengan menggalang dukungan
dana dari berbagai pihak.
Tapi kandidat dengan kocek tebal bukan akan menang. Dana yang memadai hanya akan
memberikan keleluasan bagi seorang kandidat untuk melakukan sosialisasi diri dan
peningkatan persepsi jati diri. Kesimpulannya, siapa saja yang hendak berlomba harus
mempunyai logistik cukup. Semakin besar skala pemilihan yang dilombakan, semakin
besar pula dana yang dibutuhkan.
Dalam konteks ini, dana yang dikeluarkan kandidat dimaksud (mungkin dana sendiri
mungkin juga pinjaman) untuk kampanye dan kegiatan lain yang berhubungan dengan
pencalonannya, merupakan investasi yang kerap disebut sebagai investasi politik.
Bicara soal investasi, maka seorang investor akan selalu memperhitungkan cara
bagaimana agar investasinya dapat kembali, yang umumnya melalui skenario pembagian
penggarapan potensi sumber daya alam di daerah atau mendapatkan proyek-proyek
APBD.
Bagi investor, jika kandidat yang didukungnya terpilih memangku satu jabatan penting,
maka hal yang utama yang diperhatikan investor adalah prospek mendapatkan
kesempatan berusaha tadi (bagi-bagi proyek). Jika tidak ada prospek, maka pemilik dana
takkan mau mendukung si kandidat.
Lima Konsekuensi
Belakangan ini muncul Peraturan Presiden (Perpres) No 67/2005 yang mewajibkan suatu
proses transparan untuk pengikatan segala kerja sama antara menteri mau pun semua
kepala daerah dengan pihak mana pun dalam bidang pembangunan infrastruktur. Semua
proyek yang berkaitan dengan infrastruktur hanya sah didapatkan jika melalui proses
tender.
Hal ini jelas-jelas sangat mempersempit keleluasan kepala daerah terpilih maupun
menteri untuk memberikan fasilitas kepada investor yang mensponsori kepala
daerah/menteri tersebut. Di lain pihak semua orang tahu bahwa proyek infrastruktur
merupakan proyek primadona yang pada umumnya merupakan quick yield target
(sasaran pengembalian investasi yang cepat).
Dengan demikian hubungan sebab akibat yang berkelanjutan dan saling mempengaruhi
kedua pihak yang selama ini terjalin, yaitu antara pejabat dan yang mensponsorinya
terjadi suatu interfensi dengan munculnya Perpres 67/2005 ini. Kondisi ini
memungkinkan timbulnya lima konsekuensi.
Pertama, permainan tender diatur untuk dapat memberikan prioritas kepada investor
tertentu. Hal ini memungkinkan untuk dilakukan karena kurang siapnya sumber daya
manusia maupun peraturan dan mekanisme pelaksanaan suatu tender, apalagi
menyangkut proyek infrastruktur yang sangat teknis.
Kedua, peminat sponsor atau investor politik secara bertahap akan berkurang. Hal ini
disebabkan semakin sempit dan sulitnya pejabat terpilih memberikan prioritas kepada
sponsornya sebagai proyek balas budi.
Ketiga, perkembangan investasi akan mengalami proses perlambatan walau pun dalam
kurun waktu tertentu akan kembali normal, tergantung dari kemampuan pejabat tersebut
beradaptasi untuk merealisasikan suatu proses yang transparan.
Keempat, mengurangi peluang bagi para tokoh masyarakat untuk mendapatkan dukungan
dana dari investor.
Kelima, meningkatnya kesempatan bagi para politisi baru yang berkantong tebal untuk
turun gelanggang meramaikan pemilihan. Dengan demikian para pengusaha yang telah
sukses akan mempunyai kesempatan yang lebih baik.
Peluang Sama
Paradigma baru ini tentunya banyak memberikan hal-hal positif bagi bangsa Indonesia
untuk jangka panjang tanpa harus melupakan dan mewaspadai timbulnya ekses negatif
pada saat proses implementasinya. Beberapa hal positif yang dapat diangkat sebagai tolok
ukur adalah:
Pertama, hilangnya budaya balas budi dalam berpolitik yang cenderung mengarah kepada
KKN.
Kedua, kreatifitas yang tinggi semakin dituntut bagi semua politisi yang ingin berlomba
dalam proses pemilihan langsung. Besar kemungkinannya bagi politisi yang paling
kreatif akan memenangkan pemilihan.
Ketiga, memberikan peluang yang sama bagi semua investor untuk memberikan
penawaran yang terbaik (terbaik secara teknis dan komersial) dalam hal pengerjaan
proyek-proyek infrastruktur.
Keempat, memperkecil peluang “patgulipat” dalam pelaksanaan proyek-proyek
infrastruktur. Hal ini tentunya akan membuat semakin efisien dana-dana pemerintah yang
dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur.
Yang harus diwaspadai adalah celah bagi munculnya masalah-masalah hukum baru
berkenaan dengan proses tender dan pelaksanaan proyek yang bersifat kontroversi dan
manipulasi. Karenanya sangat diperlukan penetapan suatu prosedur tender yang jelas dan
gamblang tanpa dualisme pengertian.
Selain daripada itu juga diperlukan penegakan hukum yang tegas dan objektif. Persepsi
bahwa politik hanya untuk orang berkantong tebal juga masih melekat di kalangan
masyarakat terutama di kalangan politisi praktis. Oleh karena itu pemerintah perlu
mengadakan sosialisasi dan program penyadaran masyarakat yang tepat sasaran
sehubungan dengan hal tersebut.
URL Source: http://www.sinarharapan.co.id/berita/0602/15/opi02.html
DR Poempida Hidayatulloh Penulis adalah teknolog dan
pengamat politik
Keterangan Artikel
Sumber: Sinar Harapan
Tanggal: 20 Mar 06
Catatan:

Microsoft dan penjajahan teknologi

Bisnis Indonesia Thu, 07 Jul 2005
Microsoft dan penjajahan teknologi

Trenyuh rasanya mendengar cerita nasib para penyelenggara
warung internet (warnet) yang baru-baru ini harus berhadapan
dengan perusahaan sebesar Microsoft. Bagaimana tidak setelah
di-sweeping oleh Microsoft hampir dapat dipastikan bahwa semua
software Microsoft yang terpasang di komputer-komputer yang
berada di warnet-warnet tersebut adalah versi bajakan.
Walau pada akhirnya warnet-warnet ini mendapatkan solusi yang
ditawarkan oleh Microsoft berupa penyewaan peranti lunak
keluaran pabrik tersebut, masih diwarnai dengan adanya
kejanggalan dan ketidakadilan dalam penawaran tersebut.
Tidak sepenuhnya penggunaan peranti lunak bajakan merupakan
kesalahan dari para penyelanggara warnet. Jika disimak lebih
mendalam, dapat disimpulkan bahwa Microsoft sendiri terlihat
mempunyai strategi untuk membiarkan tumbuh suburnya reproduksi
dan distribusi ilegal dari software produk mereka.
Hal ini dapat dibuktikan dengan fakta-fakta sebagai berikut:
Pertama, kurangnya proteksi dari pihak Microsoft sendiri, yang
memudahkan semua orang untuk mengcopy ataupun meng-install
program-program racikan Microsoft secara ilegal. Kedua, jalur
distribusi ilegal mempercepat proses pendistribusian peranti
lunak produk Microsoft. Ketiga, cepatnya proses distribusi
membawa ketergantungan yang tinggi dari para pemakai software
dengan produk Microsoft, dan keempat, dengan diadakan sweeping
Microsoft dapat melakukan penagihan tanpa melakukan penjualan,
dengan kata lain pemakai software Microsoft ilegal ini dipaksa
untuk membayar lisensi tanpa harus membeli media dari peranti
lunak itu sendiri.
Kurang terlihatnya upaya dari Microsoft untuk menanggulangi
masalah distribusi ilegal dari software mereka langsung kepada
jantung distribusinya, yaitu para penjual software bajakan,
semakin memperkuat kesimpulan di atas. Analoginya, jika ingin
memberantas narkoba, yang harus diberantas adalah pengedarnya.
Pemakai narkoba pada umumnya dalam hal ini adalah korban dari
proses peredaran narkoba yang dilakukan oleh para pengedar.
Jika tidak ada narkoba beredar, tentunya tidak ada pemakai
narkoba. Sama juga dengan software bajakan, jika itu tidak
beredar, tentunya tidak akan ada pengguna software ilegal.
Jika memang Microsoft berniat melakukan penertiban, mereka
seyogyanya melakukan hal-hal sebagai berikut. Pertama,
mengimplementasikan suatu metode proteksi yang ketat sehingga
software tidak mudah di bajak atau pun di perbanyak secara
ilegal. Kedua, mempermurah harga produk-produk peranti lunak
asli mereka terutama di wilayah yang rentan terhadap bajakan
seperti asia, ketiga, bekerja sama dengan distributor peranti
keras untuk menghentikan pendistribusian ilegal, dan keempat,
melakukan pembinaan melalui pendidikan para programmer untuk
meningkatkan kesadaran menghormati copyrights.
Yang lebih janggal lagi adalah solusi yang ditawarkan Microsoft
kepada para penyelenggara warnet yang berupa program
sewa-menyewa peranti lunak. Jika suatu peranti lunak disewa,
maka ketika masa sewa itu habis, program tersebut harus dihapus
dari perangkat keras di mana software tersebut dipasang.
Dengan cepatnya arus perubahan versi program dari Microsoft
yang hampir tiap tiga bulan mengalami upgrade maka solusi tadi
jelas hanya suatu strategi dari Microsoft untuk dapat
mendapatkan keuntungan dengan cara apa pun. Sederhananya,
software yang disewa tadi ketika masa sewanya sudah habis,
besar kemungkinannya software tersebut sudah ketinggalan atau
ketiggalan zaman.
Mitra pemerintah
Mengingat bahwa bisnis warnet merupakan salah satu dari sektor
bisnis UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah), maka penulis
berpendapat bahwa perlu adanya perhatian khusus pemerintah
kepada sektor yang satu ini. Karena selain juga meningkatkan
pertumbuhan industri di bidang telematika, para penyelenggara
warnet ini merupakan mitra pemerintah dalam melakukan
pendidikan terutama dalam memberantas buta ‘informasi’.
Jika pertumbuhan sektor tersebut terancam, maka dapat saja
terjadi kesenjangan arus informasi yang besar antara perkotaan
dengan daerah-daerah lainnya.
Dengan adanya warnet dengan biaya yang terjangkau oleh
masyarakat, maka masyarakat akan mempunyai peluang dan akses
kepada informasi yang dapat mereka gunakan untuk berbagai
kepentingan baik usaha, hiburan, silaturahmi, riset maupun
pendidikan dan pembelajaran. Hal ini jelas merupakan suatu
upaya dalam memajukan dan meningkatkan harkat dan martabat
bangsa In-donesia.
Jika memang pendekatan Microsoft yang terlalu ‘kapitalistik’
tidak kondusif dengan harapan masyarakat. Pemerintah sudah
sepantasnya melakukan pengenalan dan sosialisasi produk-produk
alternatif sebagai pengganti produk-produk Microsoft.
Contohnya saja dengan menggunakan program-program berbasis
Linux. Mengapa demikian? Yang jelas kebanyakan program-program
berbasis Linux tidak memerlukan lisensi. Selain dari pada itu
program-progaram tersebut cukup user-friendly dan terbukti
cukup dapat diandalkan. Hanya saja produk tersebut memang perlu
sosialisasi yang lebih intensif untuk di-masyarakat-kan.
Agar tepat mengenai sasaran dengan biaya yang tidak tinggi,
sosialisasi produk-produk alternatif ini tidak perlu dilakukan
oleh pemerintah sendiri. Pemerintah dapat dengan senantiasa
bekerja sama dengan lembaga-lembaga pendidikan.
Karena hampir dapat dipastikan bahwa lembaga-lembaga pendidikan
pun mempunyai problematika yang sama dalam masalah Microsoft
ini. Selain daripada itu pun lembaga-lembaga pendidikan yang
terkait dapat lebih lanjut melakukan pengembangan-pengembangan
dari produk-produk alternatif ini.
Oleh Poempida Hidayatulloh
Wakil Ketua Komite Tetap Bidang Telekomunikasi Kadin Indonesia

Reposisi Kebijakan Teknologi Nasional

Republika, Senin, 27 Juni 2005
Reposisi Kebijakan Teknologi Nasional
Poempida Hidayatulloh
Doktor dari Imperial College of Science, Technology and Medicine,
London, Pengusaha, dan Wakil Bendahara DPP Partai Golkar

Sudah sepuluh tahun pemerintah Malaysia memberikan dukungan bagi balapan Formula One (F1).
Kebesertaan tersebut dimulai dengan kemitraan Petronas, perusahaan minyak nasional Malaysia, Tim
F1 Sauber. Petronas membeli mesinn F1 dari tim Ferrari yang kemudian di re-badge dengan nama
Petronas dan kemudian dipasang di mobil balap buatan Sauber. Kemudian tim tersebut tersohor
menjadi Tim Sauber-Petronas. Hal ini mereka terus lakukan sampai sekarang.
Di pertengahan dekade 90-an, pemerintah Malaysia sendiri pernah menjadi sponsor dari Tim
Stewart-Ford. Alhasil, nama Malaysia yang terpampang di mobil Stewart-Ford, sangat melekat dan
identik dengan F1. Barulah kemudian di akhir dekade 90-an Malaysia mulai membangun Sirkuit
Sepang dan menggelar ajang balapan jet darat itu di belahan timur dunia, kedua setelah Australia.
Pada saat itu, Sepang dianggap sirkuit tercanggih di bandingkan sirkuit-sirkuit lainnya. Sampai saat
ini pun Sirkuit Sepang tetap dianggap sirkuit yang ideal untuk ajang atraksi F1.
Evolusi peran-serta pemerintah Malaysia dalam urusan F1 ini juga ditopang dengan penekanan
pembangunan di sektor industri kendaraan bermotor. Dengan positioning yang tepat, industri
otomotif Malaysia telah tumbuh dengan pesat, tidak hanya untuk dapat memenuhi kebutuhan dalam
negeri, tetapi juga untuk kebutuhan ekspor. Di Eropa, khususnya di Inggris, produk kendaraan
Malaysia, Proton, banyak diminati. Awal suksesnya Proton kemudian diikuti dengan Perodua dan
sekarang Petronas telah mempunyai produk motor balap dan Gokart yang bisa diandalkan. Hal ini
pun menimbulkan multiplier effects di mana para pengusaha lokal yang bergerak di bidang industri
pendukung otomotif tumbuh dengan suburnya. Kesan yang diperoleh, Malaysia telah mampu
menjadi negara Industri Automotif yang maju.
Bukan kebetulan
Cerita sukses negeri jiran, bukan suatu kejadian yang kebetulan saja terjadi. Hal tersebut merupakan
suatu sinergi dari berbagai macam proses yang pada akhirnya dapat memobilisasi semua elemen
terkait untuk dapat membangun suatu industri di bidang automotif. Awal daripada sukses tersebut
tentunya dimulai dengan positioning yang tepat. Tanpa F1, mungkin persepsi bahwa Malaysia telah
menguasai teknologi otomotif tidak terbentuk.
Berbeda dengan India dengan industri otomotifnya yang cukup maju tidak mendapatkan persepsi
yang sama dengan Malaysia. Persepsi ini menjadi sangat penting karena jika kita mengacu kepada
pasar, maka persepsi yang baik akan senantiasa mempunyai nilai jual yang tinggi. Tentunya hal itu
dapat dimanfaatkan dalam berbagai macam hal. Intinya, persepsi yang baik membawa kredibilitas
yang sulit diukur dengan suatu nilai tukar (intangible asset).
Di Indonesia, industri otomotif tidak menjadi tolok ukur (bench mark) dari proses industrialisasi
nasional. Padahal, pasar domestik untuk produk tersebut sangat terbuka lebar. Kandungan lokal dari
produk otomotif yang berada di pasar domestik masih perlu ditingkatkan lebih jauh. Pada zaman
Orde Baru telah dicoba pendekatan pembangunan teknologi nasional dengan menjadikan industri
penerbangan sebagai pionir. Tetapi implementasi yang diterapkan tidak mengacu kepada pasar.
Pendekatan yang dilakukan lebih cenderung menggunakan kekuasaan dan lobi. Sehingga sumber
daya nasional yang ada terserap menjadi suatu investasi yang besar di bidang tersebut. Fatalnya,
produk yang dihasilkan dari industri tersebut kurang laris di pasaran. Sehingga semua harapan pun
sirna, tinggal kenangan belaka.
Penulis berpendapat bahwa pemerintah Indonesia sangat perlu memikirkan kembali dan menciptakan
simbol-simbol pembaharuan dan inovasi dalam hal teknologi. Tidak mesti merupakan suatu program
pemerintah yang dipaksakan dari atas ke bawah. Tetapi dalam hal ini pemerintah dapat memberikan
berbagai macam fasilitas dan stimulus untuk tumbuh subur dan berkembangnya suatu teknologi yang
dapat dijadikan tumpuan harapan dan kebanggaan nasional. Contoh sederhananya adalah industri
telepon genggam di Finlandia yang dimulai dengan industri rakyat yang kemudian muncul menjadi
salah satu leading product di bursa telepon genggam dunia dengan merek Ericsson. Dalam hal ini
jelas oemerintah Finlandia sebagai pembuat kebijakan, memberikan strategi dan arahan bagi
pertumbuhan suatu teknologi yang kemudian menjadi suatu ciri dan kebanggaan nasional mereka.
N250 dan kebijakan teknologi nasional
Sangatlah sulit bagi kita untuk dapat mengkategorikan posisi kita dalam hal implementasi teknologi
pada saat ini. Jika dianggap negara agraris, produk sektor pertanian kita belum mencukupi kebutuhan
domestik dan masih cenderung menggunakan pendekatan teknologi klasik. Di bidang industri, sangat
terasa kurangnya riset dan pengembangan yang aplikatif, sehingga laju inovasi baru di sektor tersebut
pun tidak seperti yang diharapkan. Hal ini membuat persepsi dunia akan kemajuan teknologi di
republik ini masih terbelakang.
Negara-negara maju selalu berorientasi pada pasar dalam hal pengembangan teknologi di berbagai
bidang. Sederhananya, teknologi secanggih apa pun jika tidak dapat dimanfaatkan oleh rakyat banyak
tentunya hanya akan merupakan suatu penemuan di bidang ilmu pengetahuan. Dengan besarnya
jumlah penduduk dan luasnya wilayah Indonesia, tidak diragukan lagi bahwa Indonesia mempunyai
potensi pasar yang sangat besar untuk implementasi teknologi di sektor apa pun. Namun demikian
diperlukan positioning yang tepat untuk dapat mengembangkan dan memanfaatkan suatu teknologi
yang tepat secara optimal. Hal ini dikarenakan pendayagunaan suatu teknologi apa pun akan
memerlukan kapital. Semakin besar skala pendayagunaan teknologi tersebut semakin besar kapital
yang diperlukan dan dengan demikian semakin besar resiko yang terkait dengan kegiatan tersebut.
Kita semua tahu bahwa keadaan keuangan negara kita belum sehat. Lalu apakah pengembangan
teknologi harus menjadi prioritas terakhir? Penulis sangat bergembira dengan rencana dihidupkannya
kembali proyek pesawat N250 di PT Dirgantara Indonesia (PT DI). Dengan positioning yang baru
tanpa memakai teknologi fly by wire yang sangat mahal, merupakan langkah yang tepat. Hal ini
menunjukan PT DI telah mempunyai suatu upaya yang mengacu ke pada pasar. Sederhananya, jika
ongkos produksi murah, maka harga jual produk, dalam hal ini pesawat N250 akan menjadi
kompetitif. Dan jika memang pasar bisa menerima pesawat tersebut dengan harga yang kompetitif,
maka versi upgrade yang menggunakan teknologi fly by wire dapat kemudian dipertimbangkan untuk
ditawarkan.
Strategi positioning PT DI yang baik belum tentu menjadi strategi yang jitu. Mengapa demikian?
Dengan mencopot teknologi fly by wire memberikan persepsi adanya proses downgrade dari desain
awal yang agak dipaksakan. Hal ini tentunya akan menimbulkan berbagai pertanyaan konsumen,
terutama dalam hal kenyamanan dan keselamatan terbang. Dalam hal ini, PTDI membutuhkan suatu
program sosialisasi yang intensif dengan konsumen. Selain itu, dengan semakin murahnya harga tiket
domestik, dan semakin dahsyatnya persaingan antara maskapai penerbangan lokal, maka PT DI perlu
mengkaji secara seksama life cycle cost dari pesawat N250. Walaupun harga jual produk tersebut
murah, jika biaya pemeliharaannya mahal maka hal tersebut akan menjadi poin minus.
Penulis berpendapat, pemerintah perlu mendukung dihidupkannya kembali proyek N250 ini.
Tentunya dengan beberapa catatan, yaitu: program tersebut harus memberikan multiplier effects
untuk perekonomian nasional, terutama di bidang industri dan perhubungan. Pemerintah hanya
berperan sebagai fasilitator dan tidak menjadikan proyek tersebut anak emas sehingga proyek
tersebut menjadi proyek yang self-sustained dan bukan proyek mercusuar. Dan yang terakhir, proyek
tersebut harus dapat menjadi leader dari bangkitnya inovasi teknologi Indonesia.
Penulis pun berharap agar pengembangan teknologi nasional yang tepat dan strategi positioning yang
jitu dapat membangkitkan kepercayaan diri dan martabat bangsa Indonesia terutama generasi
mudanya. Lebih dari itu kita dapat berharap agar dunia tidak memandang sebelah mata kepada
kompetensi nasional bangsa Indonesia. Penulis optimistis bahwa dengan semangat kebersamaan,
idealisme, profesionalisme, kejujuran dan kerja keras, bangsa Indonesia akan dapat menjadi suatu
bangsa dengan daya saing, kompeten, dan bermartabat tinggi melalui suatu proses pengembangan
teknologi nasional yang terintegrasi dengan baik.
( )

Poempida's Journal